Budaya Kopi dan Kedai Kopi pada Zaman Uthmaniyyah

Hati tidak mahu kopi atau kedai kopi, hati adalah kawan atau alasan kopi ...

Mungkin tidak ada kalimat yang lebih baik menjelaskan makna dan fungsi kopi dalam budaya kita. Terdapat pelbagai khabar angin mengenai asal usul kopi. Sama seperti teh, panggilan kopi untuk perbualan dan perbualan. Tetapi dia menjadikan dirinya sangat disayangi dengan ragam yang berbeza sehingga bukan hanya alasan dan datang untuk duduk di sudut penting dalam kehidupan kita. Ia juga mengambil bentuk seperti kopi keletihan, kopi kesenangan, kopi gosip, kopi belajar. Walaupun kadang-kadang kita meminumnya sendiri dan menikmatinya, rasa kopi selalu berbeza.

Kami memiliki budaya kopi yang berabad-abad, walaupun tidak ada pohon kopi di negara kita, sama seperti budaya 5-teh di England walaupun pada hakikatnya tidak ada teh yang ditanam. Bahkan ada adab minum kopi Turki. Jadi bagaimana budaya ini berlaku? Sebenarnya, hanya ada satu jawapan: Kami sangat menyukai kopi!

Menurut sejarawan Uthmaniyyah, Pechevi, kopi memasuki kehidupan harian Uthmaniyyah pada tahun 1555, menempuh perjalanan jauh dari Yaman. Dua orang, seorang lelaki bernama "Pengadil dari Aleppo dan seorang bernama ┼×amli Shams" datang ke Istanbul dan menyewa sebuah kedai besar di Tahtakale dan mula beroperasi sebagai rumah kopi.

Kedai kopi di sekitar

Dengan kedatangan kopi di negara ini, pembukaan kedai kopi satu demi satu menjadi satu. Pelbagai kedai kopi dibuka di hampir setiap kawasan mengikut ciri-ciri orang biasa. Jenis kedai yang berbeza seperti kedai kopi Hamal, kedai kopi artisan, kedai kopi janissary, kedai kopi tulumbaci memenuhi bandar. Menurut Evliya Çelebi, jumlah kedai kopi dan kedai kopi di Istanbul sahaja pada zamannya adalah sekitar 800 secara keseluruhan. Tokoh yang baik berbanding abad ke-16.

Di beberapa kedai kopi, persembahan dengan prasasti muzik mula dilakukan. Di samping itu, orang yang lebih celik pergi ke kedai kopi, dan terdapat perbincangan mengenai kedua-dua isu politik dan sosial. Oleh itu, dalam masa yang sangat singkat, kedai kopi menjadi tempat untuk orang ramai bertemu dan berbual.

Kopi wanita: Mandi

Kami secara khusus menyebutnya sebagai "lelaki". Kerana wanita tidak mengunjungi kedai kopi ini. Tetapi mereka juga tidak terlepas sembang kopi. Oleh itu, mereka juga menambah kopi untuk hiburan mandi dan mandi menjadi sejenis kedai kopi wanita.

Kedai kopi dibuka dan ditutup sekali sekala

Tidak lama kemudian, Kerajaan Uthmaniyyah mula merasa berbahaya bagi orang ramai untuk berkumpul di kedai kopi ini dan mengadakan perbincangan politik. Sangat sukar bagi negara untuk mengendalikan tempat-tempat sosialisasi ini, jadi kedai kopi ditutup dengan keputusan yang diambil dari semasa ke semasa. Ia dibuka semula setelah beberapa lama, kemudian dimatikan semula. Ia memakan masa berabad-abad dengan cara ini. Namun, penutupan ini tidak dapat mencegah orang menikmati kopi dan perbualan, kedai kopi bergerak muncul. Setiap kali tempat ditutup, orang mula berjumpa di kedai kopi bergerak.

Dari kopi ke rumah kopi: Mengubah kopi menjadi ruang baca

Kami mengatakan pada awalnya bahawa lebih ramai orang yang celik datang ke kedai kopi dan mengadakan perbualan peringkat tinggi. Oleh itu, Süleyman the Magnificent akan bosan dengan usaha untuk menutup kedai kopi, dan sebaliknya memutuskan untuk mencuba mengubah topik yang dituturkan di tempat-tempat ini, yang bimbang ia boleh menyebabkan penentangan dan pemberontakan. Kedai kopi biasa sudah membaca sesuatu di sini. Undang-undang memerintahkan cerita mudah ditulis mengenai topik yang mempunyai nilai sastera dan sejarah yang tinggi dan diedarkan ke kedai kopi. Oleh itu, orang ingin menumpukan perhatian lebih kepada masalah budaya. Sebaliknya, ia tidak teragak-agak untuk mengenakan cukai baru ke atas kopi dan berusaha mencegahnya daripada minum lebih sedikit dengan menaikkan harganya.

Inisiatif terbesar mengenai larangan minum kopi dan penutupan rumah kopi, IV. Ia berlaku pada zaman Murat (1623-1640). Tetapi kemudian, negara memilih untuk meningkatkan pendapatan yang diperolehnya dari kedai kopi dan mengenakan cukai baru daripada menutupnya secara berterusan.

Sastera dan kopi: dua rakan lama

Pada abad ke-19, ketika surat khabar dan majalah mula diterbitkan di Istanbul, penerbitan baru ini mula dibaca di kedai kopi. Kedai kopi kini mempunyai surat khabar harian dan beberapa majalah mingguan dan bulanan. Orang-orang biasa juga mengikuti ini dan mula mengetahui dengan lebih dekat apa yang sedang berlaku di negara ini dan dunia. Di samping itu, kedai kopi menjadi tempat yang unik untuk penulis dan penyair pada zaman ini dan banyak dari mereka menulis karya mereka dengan kopi. Telah diketahui bahawa orang yang mempelopori beberapa gerakan dalam sejarah sastera kita bertemu di kedai kopi dan bercakap mengenai idea.

Pada zaman terakhir Kerajaan Uthmaniyyah, kedai kopi menjadi tempat di mana pendapat umum terbentuk. Perbualan politik yang kuat, perbincangan panjang mengenai apa yang akan berlaku di negara ini selalu diadakan di sini. Menyedari bahawa tidak akan ada gunanya menutup tempat-tempat ini, pihak berkuasa mula menempatkan perisik rahsia di kedai kopi kali ini. Detektif ini memberitahu istana apa yang orang bercakap dan berfikir dari kafe yang mereka layani, dalam bentuk bertulis.

Di rumah, kini terdapat alat khas untuk memasak kopi. Telinga tembaga khas untuk memanggang kopi mentah, kilang untuk mengisar kopi panggang, periuk khas untuk memasak dan set kopi porselin menghiasi dapur rumah-rumah besar. Ia disajikan dengan jus bunga di sebelahnya. Kopi, yang didapati sangat sukar dalam perang dunia pertama dan kedua dan jatuh ke pasaran gelap, menjadi semakin meluas dengan peningkatan perdagangan pada tahun-tahun berikutnya.

Mempunyai kopi yang cerah

Recent Posts