Kisah Ayşe Teyze, yang menunggu di hadapan kafe setiap hari, dengan rasa limau pahit

"Ibu saya membunuh diri. Saya tidak mahu anak-anak."

Inilah masanya untuk anda bertemu dengan Ayşe Teyze, yang 90 tahun hidupnya berada di bawah bayangan kedua kalimat ini.

Dia ada sesuatu untuk diberitahu. Dia ada sesuatu untuk diberitahu pada dirinya sendiri. Kesunyiannya memerlukan suara. Dia memerlukan ibunya, masa kecilnya, cinta pertamanya, cinta terakhirnya.

Ayşe Teyze memerlukan kita.

Seorang wanita tua memerhatikan di dalam tingkap kafe hampir setiap hari

Di kafe, semuanya berjalan lancar sejak sekian lama. Walaupun musim panas tiba, sekurang-kurangnya terasa seperti pendapatan, Istanbul penuh dengan kebencian. Meja kafe tidak pernah kosong.

Suatu hari, pada hari-hari sibuk tetapi biasa ini, seorang makcik tua tua menarik perhatian saya. Dia melihat dari luar kafe sebelum masuk ke dalam. Dari tingkap dia memerhatikan mereka yang duduk, berbual, ketawa sambil ketawa, dan meneruskan hidupnya satu persatu. "Adakah dia mencari seseorang?" Saya bertanya pada diri sendiri, orang ramai di kafe tidak membenarkan saya terlalu peduli, terus terang. Setengah jam kemudian, ketika keadaan persekitaran menjadi sedikit tenang, terlintas di fikiran saya, saya memusingkan kepala dengan cepat ke kaca, tetapi saya melihatnya hilang.

Tetapi keadaan luar biasa sebenarnya dialami pada hari-hari lain selepas hari itu. Makcik tua kadang-kadang datang setiap hari, kadang-kadang setiap dua hingga tiga hari, kadang-kadang seminggu sekali. Tetapi dia selalu datang dan berdiri di luar selama beberapa minit dan berjaga-jaga di dalam, tanpa melalui pintu kafe setiap kali. Kadang-kadang dia bahkan pergi ke pintu, tetapi kemudian dia segera menyerah dan kembali ke titik lamanya.

Wanita tua yang penuh misteri ini mengisi saya dengan tanda tanya. Saya memerhatikannya ketika dia melihat melalui tingkap itu. Kadang kala kita bertentang mata. Dia malu, dia buru-buru menundukkan kepalanya. Tidak lama kemudian, dia mula mengambil langkah perlahan dari jalan. Saya tidak pernah dapat menangkapnya.

Tetapi saya memasukkannya ke dalam fikiran saya. Suatu hari saya akan bercakap dengannya, menjemput dia ke kafe dan mengetahui sebab tindakan misterinya itu.

Sehari selepas saya membuat keputusan ini, semuanya keluar.

Saya masih bertanya pada diri sendiri. Adakah saya berbuat baik dengan membongkar kisah sedih seperti itu? Atau adakah saya telah melakukan kejahatan besar kepada diri saya dan dia?

Saya masih belum tahu jawapan untuk soalan ini.

Pada sebelah petang, makcik itu kembali muncul di hadapan kafe. Ketika matanya berkeliaran dan masuk, saya mengambil segelas limun di tangan saya dengan nafas makcik itu.

"Hai ibu saudaraku. Cuaca sangat panas. Masuklah jika kamu mahu. Sekiranya kamu mengatakan tidak, aku membawakanmu air limau, minum sejuk, ia akan baik."

Apabila saya melihat dengan teliti, saya mula-mula melihat matanya yang sedih. Saya mungkin tidak melihat dua pasang mata kelihatan begitu sedih dalam hidup saya. Kisah hidup yang besar tersembunyi di wajahnya yang penuh dengan garis-garis, jelas. "Oh" kataku di dalam diriku, "Oh, makcik, siapa yang sangat membuatmu marah?"

Makcik itu terkejut dengan saya dan apa yang saya katakan tiba-tiba. Dia memandangku sebentar tanpa berkata apa-apa. Kemudian dia mencapai perlahan-lahan ke dalam gelas limun di tanganku. Tangannya bersalaman.

Dia berkata, "Terima kasih banyak, gadis, ada di sana. Tetapi saya rasa saya tidak akan dapat melakukannya hari ini, saya tidak akan dapat masuk. Oleh itu, izinkan saya meneguknya, anda kembali ke bekerja, "katanya.

Kalimat-kalimat ini membingungkan dan membingungkan saya. Saya tidak tahu untuk pertama kalinya apa yang harus saya katakan.

Saya berkeras sedikit lagi, saya mahu dia masuk, duduk, berehat, jika dia ingin mencurahkan isi hatinya. Tapi dia berkeras tidak masuk, mengatakan "Saya tidak bisa, saya tidak bisa".

"Kalau begitu Bibi," kataku, "Sekiranya anda tidak masuk, saya membawa dua kerusi di sini. Sambil minum air limau kami, jika anda mahu, kami akan berhenti sekian lama, melihat orang yang lewat; jika anda mahu, anda boleh memberitahu saya apa yang mengganggu anda. "

Sebelum dia dapat menjawab, saya berada di hadapan pintu kafe dengan kerusi di tangan saya. Kami duduk. Kami diam lama.

Dia menyedari bahawa saya tidak dapat membuatnya bercakap, dan saya terjerumus ke dalam kegelapan sedalam dirinya.

Kemudian berlaku sesuatu, makcik itu menyerahkan gelasnya kepada saya dan berkata:

"Bolehkah saya mempunyai gelas lain, gadis cantik saya? Saya akan memberitahu anda semuanya."

Dan kisah Ayşe Teyze bermula.

***

"Kami akan kembali sedikit, anak perempuan saya. 80 tahun yang lalu. Masa kecil saya yang tidak pernah berlaku.

Saya berumur 5 setengah tahun, 6 tahun. Hidup saya berubah apabila saya membuka pintu bilik ibu saya. Ibu saya memandang saya dari atas, tetapi matanya kabur dari biasa. Saya berkata, 'Ibu, ibu, ayolah, Anda berjanji akan bermain dengan saya, kami akan bermain permainan, turun ke sana, jangan ribut-ribut'. Ibu saya tidak menjawab. Saya lebih banyak menangis kecuali ibu saya menjawab. Tidak mengetahui bahawa saya akan menangis setiap hari selepas hari itu, saya menangis kerana darah. Saya tidak ingat banyak selepas itu. Jiran yang mendengar tangisan saya menemui saya. Saya menangis, memeluk pintu bilik ibu saya. Saya berkata, saya tidak ingat banyak, hanya wajah ibu saya yang pucat itu yang masih ada di fikiran saya. Imej itu tidak pernah hilang dari pandangan saya. Ia menyebar ke seluruh hidup saya, gambar itu merosakkan seluruh hidup saya.

Setelah sekian lama tidak bergelar ibu. Itu adalah tahun-tahun pertama ketika saya menyedari bahawa ayah saya, yang tidak menginginkan ibu saya, sebenarnya tidak menginginkan saya sama sekali. Pada masa-masa remaja, saya akhirnya memahami sebab bunuh diri ibu saya. Kehidupan ibu saya berakhir dengan perkahwinan yang sangat tidak bahagia yang dimulakan dengan ayah saya menjauhkan diri dari ibu saya setelah saya dilahirkan dan terus dengan dia berulang kali menipu dirinya. Sebelum saya mengetahuinya, dia cuba membunuh diri saya berkali-kali, dan ayah saya bahkan tidak menggerakkan rambutnya. Ibu saya semakin tertekan dan menyerahkan hidupnya, saya, kita, tidak peduli bahawa dia akan meninggalkan seorang gadis kecil yang mudah terdedah.

Ayah saya mempunyai dua perkahwinan lagi berturut-turut setelah ibu saya meninggal. Kedua ibu tiri saya selalu membenci saya. Ibu saya tiada, saya tidak menjaga ayah saya, saya adalah raksasa di mata ibu tiri saya. Ketika berusia 18 tahun, saya segera menetap dengan ibu saudara saya. Saya terpaksa menjauh dari rumah berdarah dan jahat itu. Ketika ibu saudara saya meninggal tidak lama kemudian, saya ditinggalkan sendirian di seluruh dunia.

Tetapi saya bertekad dalam satu perkara. Saya tidak akan berkahwin. Semua perkahwinan itu buruk, semua lelaki adalah pendusta, semua wanita mementingkan diri sendiri. Terutama melahirkan anak? Tidak pernah! Tidak pernah! Saya tidak akan merugikan anak. Saya tidak akan berkahwin, tidak pernah menjadi ibu. Saya tekad.

Saya sangat berbakat ketika saya masih muda. Seperti yang anda bayangkan, saya menolak semuanya. Sehingga Faruk Bey menghampiri saya. Saya berumur 28 tahun ketika itu. Dia berusia 30 tahun juga. Dia pernah berkahwin sekali dan berpisah. Saya, yang menutup pintu hati saya selama-lamanya, jatuh cinta dengan Encik Faruk pada pandangan pertama. Kata-kata 'Saya tidak akan pernah berkahwin' yang saya berikan pada diri saya sendiri meninggalkan impian yang saya impikan di meja perkahwinan dengan Encik Faruk. Faruk Bey mencintai saya seperti saya mencintainya dan impian saya menjadi kenyataan. Kami berkahwin.

Tetapi walaupun saya memungkiri janji yang telah saya buat sendiri, saya bersumpah untuk tidak merosakkan yang lain. Saya tidak akan mempunyai anak. Saya memberitahu Faruk Bey apa yang berlaku kepada saya sebelum saya berkahwin. Kami meratapi perkabungan ibu saya, masa kecil dan cinta saya bersama. Saya mengulanginya setelah dia berkahwin:

Saya berkata, "Ibu saya bunuh diri. Saya tidak mahu anak-anak."

Tetapi beberapa tahun kemudian, lelaki yang dengannya saya temukan kedamaian, yang saya percaya dapat memahami saya, yang cintanya saya tidak dapat melihat, mula menyiratkan bahawa dia mahukan seorang anak. Saya tidak dapat memahaminya, saya menyingkirkannya. Tetapi dia tidak mungkin menyerah, dia bukan hanya memiliki anak tetapi juga impian cucu. Saya tidak mahu melakukannya secara tidak adil, saya sama sekali tidak mahu kehilangannya, tetapi ketika subjek anak muncul, saya teringat wajah ibu saya yang pucat di bilik tidurnya. Saya tidak mahu kanak-kanak mempunyai masa kecil seperti anak saya.

Faruk Bey tidak tahan lagi pada tahun kelima perkahwinan kami dan meninggalkan rumah. Lelaki yang ingin saya pegang hingga saya mati, satu-satunya cinta saya, tidak ada alasan untuk jantung saya berdegup lagi. Tidak ada seorang pun di dunia ini yang mencintai saya.

Kehidupan berakhir untuk saya selepas Faruk Bey. Saya mengurung diri di rumah. Saya tinggal di rumah selama berminggu-minggu. Selama berbulan-bulan saya tidak membuka mulut dan bercakap dengan seorang sahaja.

Ringkasnya, saya mempunyai masa kecil dan tua sahaja, saya seorang anak perempuan. Saya merosakkan hidup saya sendiri agar tidak menjadi ibu saya, tidak mementingkan diri sendiri kepada sesiapa.

Saya baru-baru ini menerima berita bahawa saya menyedari bahawa saya sudah terlambat untuk semuanya. Faruk Bey sudah mati. Saya pergi ke pengebumiannya dan secara senyap-senyap memerhatikan anak-anak perempuan dan isterinya menangis setelah dia.

Kemudian kaki saya membawa saya ke sini. Anda tidak tahu, dulu ada Çınar Patisserie di mana dulu kafe ini. Kami bertemu Faruk Bey di sini untuk pertama kalinya. Ini adalah kali pertama saya melihat mata coklat gelapnya di sini. Terdapat kehangatan hebat di dalam diri saya. Dunia sejuk saya meleleh pada hari itu ketika saya duduk di sini di salah satu meja itu. Saya jatuh cinta di sini untuk kali pertama dan terakhir.

'Ibu saya membunuh diri. Saya dapati lelaki yang saya hilang, berkata, 'Saya tidak mahu anak'. Itulah sebabnya saya datang ke sini sejak dia meninggal. Untuk mengingat satu-satunya masa saya gembira, kerana saya berhutang kepada Encik Faruk ini, agar tidak kehilangan ingatan saya ...

Saya membayangkan kami berdua di sini melihat melalui tingkap. Tetapi saya masih tidak dapat masuk. Seolah-olah jika saya memasuki tempat ini penuh dengan orang-orang muda, penuh ketawa dan gembira, saya akan menghancurkan tempat ini dengan kesunyian yang telah menyebar sepanjang hidup saya, saya tidak berani masuk kerana saya akan mencemarkan semua kenangan kita.

Saya tidak baik kepada sesiapa yang mempunyai kesepian ini, gadis. Terima kasih banyak mendengarkan saya dan limau. Jangan jadi seperti saya yang berubah menjadi orang yang paling mementingkan diri sendiri di dunia ketika menuduh ibu saya mementingkan diri sendiri. Buka hati anda untuk mencintai. Jangan dihukum hidup sepi dan panjang seperti saya. "

Ayşe Teyze tidak datang lagi selepas hari itu. Mungkin dia melihat tempat pertama dia jatuh cinta dari jauh, aku tidak tahu. Yang saya tahu ialah kisahnya banyak mengubah saya.

Itulah sebabnya saya masih tidak pasti sama ada saya melakukan sesuatu yang baik dengan menawarkan limun kepadanya. Saya membuka luka, dan saya mengisi semula garam dan bukannya berdarah dari usia 6 hingga 90 tahun. Di mana dia sekarang, apa yang dia lakukan, saya sangat ingin tahu.

Sayang, hancur di mana hati Ayşe Teyze hancur. Saya mencipta penderitaan baru dengan mementingkan diri sendiri.

Saya akan selalu marah dengan diri saya sekarang, tetapi saya tidak akan lupa apa yang dikatakan oleh Ayşe Teyze.

Recent Posts