Kisah Menarik Laker Yang Akan Dipengaruhi Setelah Anda Belajar

Pickled tunny ...

Makna kamusnya adalah: "Air garam yang dihasilkan dengan mengiris kepingan ikan seperti bonito, torik, dll."

Larker, kaedah yang telah digunakan selama bertahun-tahun untuk memastikan daging ikan segar dalam jangka masa yang lama, adalah perkataan yang baru sahaja berlalu dari bahasa Sepanyol.

Makna perkataan dan kisah yang mendasari maknanya jauh lebih menarik daripada yang anda fikirkan.

Mari kita sama-sama terlibat dalam kisah emosi ini.

La kerrida: Apa yang dikehendaki

Perkataan Lakerda sebenarnya berasal dari perkataan Sepanyol "La kerrida". "La kerrida", di sisi lain, digunakan dalam bahasa Sepanyol untuk bermaksud "apa yang terjadi ketika / setelah apa yang diinginkan".

Oleh itu, bagaimana kata makna emosi ini berkaitan dengan budaya ikan?

Sebenarnya semuanya berdasarkan bapa nelayan Sepanyol.

Kisah emosi seorang ayah

Sebuah kisah yang ditulis di dinding pasar ikan di Toledo, Sepanyol, memberitahu kita bagaimana lakuer itu wujud. Mari kita jelaskan dengan segera.

Behmuaras adalah seorang nelayan Yahudi yang tinggal di pinggir pantai Malaga di Sepanyol. Behmuaras, yang pergi memancing setiap hari, menjual separuh daripada ikan yang ditangkapnya dan membawa setengahnya ke rumahnya. Anak bongsu nelayan, yang mempunyai tiga orang anak, sangat menggemari ikan torik. Bagi anak kesayangannya, nelayan berusaha untuk tidak kembali dari ikan tanpa menangkap torik. Tetapi torik adalah salah satu yang paling sukar ditangkap, kerana memerlukan banyak keterbukaan untuk menangkapnya.

Pada hari Sabat, nelayan kami belayar, mengatakan bahawa di sebalik semua bantahan dari isterinya, dia harus menangkap torik untuk anaknya. Namun, hari Sabtu, hari ke-7 dalam seminggu bermula dengan hari Ahad, telah ditentukan sebagai hari ketidakupayaan mutlak bagi orang Yahudi. Sabat itu suci bagi orang Yahudi dan merupakan hari di mana orang diharapkan untuk berehat dari semua pekerjaan profesional dan menyerahkan diri untuk beribadah. Di sini, nelayan Yahudi, yang pergi ke laut pada hari Sabat, tidak dapat menangkap ikan tarik, pada hari Sabtu itu atau selama dua bulan berikutnya.

Setelah itu, dia berdoa dan meminta Tuhan untuk mengampuni dia dan memberikan ikan itu kepada anaknya. Pada hari Khamis, ketika persiapan untuk Sabat dimulai, itu bertepatan dengan kawanan besar dan menangkap 30 torik.

Menyedari bahawa doanya diterima, nelayan itu membuat keputusan dan berkata, "Saya akan memberi garam dan menyimpannya daripada menjualnya. Anak saya boleh makan tork kapanpun dia mahu" dan sedang mengembangkan kaedah yang kita kenal sekarang sebagai lakerda.

Mula-mula dia membersihkan ikan dan membahagikannya kepada bahagian yang sama. Dia mengeluarkan sumsum mereka dan menyimpannya di dalam air sejuk. Dia mengalirkan darahnya dan menyimpannya dalam garam selama 25 hari. Kemudian, penemuan bapa nelayan Yahudi ini tersebar dan orang Sepanyol menamakan makanan ini sebagai lakuer. Jadi la kerrida adalah apa yang berlaku apabila ditanya.

Makanan lazat ini, yang ditemui oleh seorang ayah untuk anaknya, telah bertahun-tahun menjadi tetamu di meja kami dan sangat disukai.

Setelah menerangkan banyak perkara ini, jangan sampai selesai tanpa memberikan resepinya, berikut adalah resipi Lakerda!

Recent Posts