Adakah menggunakan cologne atau minyak wangi yang memerah berbuka puasa?

Tertanya-tanya apa yang akan atau tidak akan berbuka puasa dengan permulaan bulan Ramadhan. Salah satu soalan yang paling banyak dicari adalah sama ada cologne akan membatalkan puasa atau tidak.

Sebelum memberikan jawapan kepada soalan yang sangat ingin tahu ini, mari kita kongsikan beberapa isi dengan soalan dan jawapan yang serupa.

- Adakah Muntah Berbuka Puasa?

- Adakah Berkumur Berbuka Puasa?

- Adakah Air liur Berbuka Puasa?

- Menyikat gigi, adakah membatalkan puasa?

- Adakah Meletup Berbuka Puasa?

- Adakah Sputum Menelan Tidak Berpuasa Dengan Cepat?

- Adakah Chewing Gum Tidak Membatalkan Puasa?

- Adakah pembilasan mulut berbuka puasa?

- Adakah titisan mata membatalkan puasa?

Oleh itu, salah satu soalan yang dapat membuat minda sibuk pada bulan Ramadhan adalah "Adakah cologne berbuka puasa?", "Adakah menggunakan cologne, memerah minyak wangi membatalkan puasa?" Mari jelaskan masalahnya.

Adakah penggunaan minyak wangi cologne / memeras semasa berpuasa membatalkan puasa?

Jawapan Diyanet jelas: "Perkara yang dapat dicium tidak berbuka puasa, kerana mereka tidak mempunyai kaitan langsung dengan perut." Pada ketika ini, menggunakan cologne atau memeras minyak wangi tidak langsung berbuka puasa.

Walau bagaimanapun, ada syarat dalam hal ini. Perhatian khusus harus diberikan pada cologne yang digunakan pada wajah, dan cologne tidak boleh masuk ke mulut dengan cara apa pun. Sekiranya rasa cologne dirasakan di dalam mulut, maka puasa akan rosak.

Terdapat keadaan yang serupa dengan minyak wangi. Semasa minyak wangi diperah, perlu berhati-hati agar zarah tidak masuk ke mulut melalui udara atau angin. Sekiranya dia melarikan diri, puasanya juga akan rosak.

Walau bagaimanapun, adalah mungkin untuk mengatakan bahawa cologne yang kita gunakan untuk kebersihan secara umum tidak berbuka puasa.

Selamat menyambut Ramadan!

Recent Posts