Eksperimen Tidak Biasa: Seorang Wanita yang Menurunkan Berat Badan Dengan Makan Hanya Pasta selama seminggu

Hampir semua kita suka pasta, bukan? Sekarang kami mahu anda bertemu dengan wanita yang mencintainya setiap hari seperti setiap hidangan dan yang telah melakukan salah satu eksperimen pemakanan yang paling luar biasa.

Charlotte Palermino ...

Matlamat Charlotte untuk 2018 adalah mengubah sepenuhnya dietnya. Charlotte, yang mempunyai diet berdasarkan karbohidrat, gluten dan produk tenusu dan tidak dapat hidup tanpa kopi, selalu mengaitkan penuaan kulit dan sakit belakangnya dengan diet ini dan berfikir bahawa jika dia mengubah dietnya, dia akan menyingkirkan masalah ini.

Itulah sebabnya seminggu memulakan cabaran: makan pasta setiap hari, setiap hidangan selama 7 hari!

Dia juga menetapkan beberapa peraturan untuk dirinya sendiri. Contohnya, tidak mengambil minuman seperti alkohol dan kopi dalam tempoh ini, makan hanya tetapi hanya pasta untuk sarapan, makan tengah hari, makan malam setiap kali mereka lapar tanpa mengira kalori, dan tidak menambahkan jumlahnya sambil terus bersenam 3 atau 4 hari minggu.

Perincian harian percubaan menarik Charlotte dan hasilnya sangat menarik.

1 hari:

Charlotte bangun sekitar jam 6:00 pagi pada hari pertama dan menyediakan pasta untuk sarapan pagi. Pasta pertamanya adalah pasta dengan karamel, yoghurt dan sos pesto.

Sebagai seseorang yang minum sekurang-kurangnya 5 tangkapan espresso setiap hari, bahagian yang paling sukar adalah memulakan hari tanpa kopi. Dia segera menyesal kerana tidak memasukkan kopi dalam diet ini.

Makan siang di luar, pilihan Charlotte kali ini adalah spageti dengan bebola daging. Charlotte, yang sangat menyukai pasta dan penuh, masih mengeluh tentang kekurangan kopi, dia menjelaskan bahawa dia mengalami kehilangan ingatan jangka pendek dan naik bas yang salah hanya kerana ini.

Pada waktu petang, Charlotte, yang makan malam dengan seorang rakan, memesan pasta sekali lagi dan mengatakan bahawa dia mempunyai malam yang menyenangkan. Hari pertama sangat bagus untuknya, kecuali sakit kepala dan masalah ingatan.

2 hari:

Ketika Charlotte bangun pada hari kedua eksperimennya, dia merasa seperti bangkai kapal, mengalami kesukaran untuk fokus. "Saya tertanya-tanya adakah saya alah kepada pasta? Atau kekurangan kopi merosakkan saya?" Semasa dia berfikir, dia memutuskan bahawa sukan akan membawanya kembali dan menuju ke gim.

Dia berlari di gimnasium selama 60 minit tanpa rehat. "Saya tidak pernah melakukan perkara seperti ini sebelumnya," kata Charlotte.

Wanita muda itu, yang pergi ke restoran Itali yang berdekatan selepas bersukan, lebih suka pasta Genoa tradisional.

Charlotte, meninggalkan tempat dengan tenaga karbohidrat, mengatakan bahawa dia menghabiskan beberapa jam berikutnya merasakan dirinya di awan.

Menjelang petang, keadaan berubah. Charlotte mula merasa sangat letih. Mendengar lebih daripada satu komen dari "Betapa letihnya anda". Wanita muda yang makan ravioli untuk makan malam hampir tidak membaringkan dirinya ke katil.

3 hari:

Pada hari ketiga percubaan, Charlotte bangun dengan gelisah, letih dan kesakitan. Percaya bahawa cara pertama untuk pulih adalah dengan mengakui bahawa ada masalah di suatu tempat, Charlotte melanggar peraturan pertama yang dia tetapkan sebelum percubaannya dan mengambil 3 cawan kopi tanpa belas kasihan.

Memikirkan bahawa semua perkara baik bermula dengan kopi walaupun dia kalah, Charlotte meneruskan eksperimennya dan makan sepiring besar pasta alpukat untuk sarapan.

Charlotte, yang mempunyai ravioli untuk makan tengah hari dan gnocchi untuk makan malam, mengakhiri hari ketiga dengan gembira.

4 hari:

Pada pagi hari ke-4, Charlotte bangun dari katil dengan lidah dan bibirnya kering. Wanita muda yang berpendapat bahawa parmesan yang dimakannya dengan semua pasta berkaitan dengan ini, dia memulakan hari dengan minum 5 gelas air.

Lupa makan pasta pagi sebelum meninggalkan rumah, Charlotte menggunakan dapur pejabat untuk menyiapkan makan tengah hari. Dia memanaskan pasta yang tersisa dari semalam di dalam ketuhar gelombang mikro dan memakannya.

Diisi dengan tenaga yang luar biasa setelah memakan pastanya, Charlotte bosan berjalan dan bergegas ke mana-mana di pejabat. Sehingga untuk makan malam, dia lebih suka berjalan ke restoran di seberang bandar. Walaupun mereka menawarkan banyak perkara seperti kue di restoran tempat dia pergi, Charlotte, yang telah berjanji untuk tidak melanggar peraturan eksperimen itu lagi, menolaknya dan pulang ke rumah dengan memakan pasta yang enak.

5 hari:

Charlotte bangun dengan sangat bertenaga pada pagi hari ke-5. Sebelum memulakan eksperimen, satu-satunya perkara yang mengganggu Charlotte, yang menyedari bahawa keluhannya seperti kelemahan dan sakit belakang telah berlalu, adalah bahawa rasa hausnya tidak berakhir tidak kira berapa banyak air yang diminumnya. Sehingga walaupun minum 30 gelas air sehari, Charlotte masih merasa dahaga setiap saat.

Bertemu dengan rakan di luar pada tengah hari dan meneruskan eksperimen pastanya, Charlotte terpukau dengan pujian yang didengarnya dari dia, "Betapa cantik dan berseri kulitmu". Mengingat bahawa dia tidak melakukan latihan yang cukup minggu ini setelah makan malam, dia pergi ke gim di mana dia adalah ahli dan bekerja dua kali lebih keras dari biasa.

Bertemu lagi dengan rakan untuk makan malam, Charlotte makan spageti alpukat kali ini. Dia menginginkan salad yang dipesan oleh rakannya, tetapi segera menyerah kerana dia tidak boleh makan apa-apa selain pasta.

6 hari:

Charlotte menyediakan dirinya sebagai mentega, bawang putih dan selasih untuk sarapan pagi ketika percubaan itu hampir selesai. Kemudian dia keluar dan membeli mi buatan sendiri yang dibuat dari tepung semolina dan telur organik, dan pergi ke restoran bersama dua rakannya untuk makan malam. Di sini, 3 orang tidak menginap dengan 9 pinggan pasta, mereka menghabiskan masa di luar sehingga 2 pagi. Charlotte mengaitkannya dengan tenaga tak terhingga yang karbohidrat melepaskan.

7 hari:

Ketika kita sampai pada hari terakhir, Charlotte bangun dari tempat tidurnya kerana bosan makan pasta. Dia sangat menginginkan segalanya kecuali pasta.

Tetapi wanita itu, yang tidak ingin merosakkan janjinya pada dirinya sendiri pada hari terakhir, segera menuju ke restoran terdekat, dan sebaik sahaja dia mengambil garpu pertama dari raviolinya, dia merasakan betapa tubuhnya merindukannya. Charlotte menghabiskan malam terakhirnya dengan dua rakannya di luar makan pasta dan bersenang-senang, dan dia berjaya menyelesaikan eksperimennya.

Hasil Charlotte dari eksperimen pasta 7 hari

Berikut adalah pengalaman dan nasihat Charlotte yang dia kongsi setelah seminggu penuh dengan pasta:

"Bukan idea yang baik untuk makan pasta selama seminggu. Saya bercakap mengenai idea untuk makan satu makanan untuk masa yang lama, bukan hanya pasta."

"Saya bernasib baik kerana saya selalu diberi pasta berkualiti tinggi di tempat berkualiti terbaik. Tetapi makan hanya makanan yang diproses dan tidak memakan buah-buahan dan sayur-sayuran boleh membahayakan kesihatan anda. Cabaran saya selesai tanpa masalah, tetapi anda mungkin tidak. Saya tidak mencadangkan makan pasta sahaja. "

"Juga, tidak peduli seberapa sihat anda, tidak kira bagaimana badan anda mencerna makanan, setiap orang sangat berbeza, jadi sesuatu yang baik bagi saya, diet yang tidak dapat ditindak balas oleh badan saya boleh memberi kesan yang berlawanan kepada anda. Itulah nasib saya bahawa saya tidak mempunyai intoleransi gluten atau tanda-tanda penyakit seliak. Tetapi itu tidak bermaksud semua orang boleh makan lebih dari satu pinggan pasta dan berlari. "

"Baiklah, adakah saya menurunkan berat badan? Ya, tentu saja saya melakukannya. Mengehadkan diet saya, tidak minum alkohol dan melepaskan makanan ringan yang berbahaya membuatkan saya kehilangan berat badan. Saya kehilangan 3 kg dalam seminggu dengan hanya makan pasta."

Recent Posts