Menu Iftar Hari Ke-22: Kami Menyaksikan Kemuliaan Suka Hünkar!

Ketika mendekati akhir menu iftar kami, kami kini mempunyai keletihan yang manis dan rasa bangga di pinggan kami. Kami menyediakan hidangan yang tidak sedap dan manis.

Kami memasuki minggu terakhir, ketatkan garpu, tuan-tuan dan puan-puan. Masih banyak lagi resipi yang perlu dibuat dan banyak jadual yang perlu disediakan.

Sebagai contoh, pada hari ke-22, kita akan menghangatkan kita dengan sup dataran tinggi dan mengatur meja yang sesuai dengan kerajaan dengan keredhaan sultan, kita akan meneruskan pertunjukan dengan pilaf firik dan terus mengetahui selera mulut kita dengan kenari pencuci mulut tanah.

Ayuh, mari!

Nama lain untuk kesegaran: sup Yayla

Tetamu tetap meja kami pada musim panas dan musim sejuk, sup dataran tinggi datang kepada mereka yang tidak dapat melepaskan tradisi. Sup dataran tinggi dengan kesegaran pudina adalah salah satu kaedah terbaik untuk membuka iftar.

Dalam Vitamin: Resepi Sup Yayla

Kami mempunyai tetamu dari istana: Hünkar menyukainya

Adakah mungkin kita tidak menyukai hidangan yang disukai oleh pihak berkuasa? Mencapai dapur hari ini berabad-abad yang lalu, hünkar yang disukai datang kepada mereka yang mengetahui rasa mulutnya.

Hünkar mempunyai sesuatu yang dia tahu: Hünkar menyukai resipi

Nenek moyang Bulgur: Firik pilaf

Firik pilaf, yang sering menjadi tetamu di wilayah Timur Tengah dan Tenggara, datang untuk bersorak di meja anda pada hari ke-22 Ramadan. Setelah mencubanya, anda akan meminta maaf untuk setiap hari anda belum mencubanya.

Ia sesuai dengan jadual: Resipi pilaf Firik

Rasa yang semua orang akan meminta resipi: Pencuci mulut tanah Walnut

Hari ini, kami menyimpulkan menu kami dengan pencuci mulut legenda yang sesuai untuk jadual Ramadan. Ini adalah salah satu resipi paling lazat untuk menemani teh dan kopi anda selepas berbuka puasa.

Klasik berbeza dengan pencuci mulut: resipi pencuci mulut tanah Walnut

Recent Posts