Budaya Makanan di Turki Kuno

Masakan Turki dianggap sebagai makanan terpenting di dunia, bersama dengan masakan Perancis dan Cina. Ini adalah masakan yang luar biasa yang muncul dari perpaduan budaya yang dibawa oleh nenek moyang dukun kita dari Asia Tengah dengan budaya orang asli Anatolia. Kami ingin menceritakan kisah ini, bermula dengan orang Turki tertua, iaitu nenek moyang kami yang tinggal di stepa Asia Tengah dan berhijrah ke Anatolia seribu tahun yang lalu.

Sebelum kata "dapur" diturunkan dari bahasa Arab "matbah" dan menjadi meluas, kami menggunakan perkataan "dapur sup, dapur sup, dapur sup" dan bukan dapur. Nenek moyang kita, yang sumber kehidupan utamanya adalah penternakan, akan berhijrah dari satu tempat ke tempat lain dalam batas-batas tertentu untuk mencari padang rumput yang baik untuk kawanan mereka dan bertahan dalam keadaan semula jadi yang mencabar.

Haiwan yang menentukan gaya hidup mereka, tentu saja, juga menentukan diet mereka. Mereka banyak menggunakan daging dan produk daging, susu dan produk tenusu, tetapi mereka juga tahu cara menanam sayur dan buah.

Mereka membuat minuman yang diperbuat daripada bijirin dan buah-buahan, menatap muka dan menyanyikan lagu-lagu dan cawan-cawan klink pada hari cuti dan perayaan. Mereka adalah tempat yang dibakar di dataran setelah perburuan subur. Walaupun terdapat beberapa perubahan dalam tabiat makan dan minum kita setelah penerimaan Islam secara meluas, makanan tertua kita tetap ada. Malah menggunakan perkataan makan dan minum bersama adalah warisan dari orang Uighur bagi kita; mereka menyebutnya "minuman semua" dan kadang-kadang "minuman cinta".

Mahkota meja: Semua jenis daging

Nenek moyang kita, di belakang kuda berkaki pendek dan kuat mereka, kadang-kadang diburu berhari-hari, diburu dengan bantuan helang dan anjing, dan kebanyakannya kembali dengan daging rusa dan arnab, kadang-kadang dengan daging tempat perlindungan yang kita kenal sebagai rusa. Oleh kerana lembu berguna di ladang dan diberi susu, mereka jarang disembelih dan memakan terutama daging domba, kambing dan kuda. Daging mempunyai semua jenis memasak dan penyimpanan. Daging direbus, dikukus, digoreng, dihidangkan lidi dan dimakan.

Orang-orang Turki kuno memanggil kaedah memasak dengan membalik, yang disebut kebab dalam bahasa Arab dan biryan dalam bahasa Parsi, "rindunçü / wilghluk", kebanyakannya daging domba atau kambing dimasak dan dimakan. Kebab dibuat dengan menggali lubang di tanah dan menggoreng daging dengan api yang dibakar di dalamnya. Orang Turki memanggil gaya memasak yang serupa dengan kebab hari ini "terjemahkan". Daging, yang diletakkan di atas tusuk sate, digoreng di atas tungku besar yang didirikan di dataran yang dikelilingi oleh mereka. Selain itu, dia biasa membuat daging cincang, menggulung bebola daging dan menambahkannya ke dalam hidangan sayur dan sup.

Rahmat pada jiwa nenek moyang: Sosej

Bulan-bulan musim sejuk yang panjang di Asia Tengah akan menjadi suhu beku dan kehidupan akan menjadi sukar. Mereka telah mengembangkan pelbagai cara untuk mengawetkan banyak makanan, terutama daging, untuk dimakan pada musim sejuk yang panjang ini. Sosej juga merupakan salah satu cara untuk menyembunyikan daging. Ia dibuat dengan memasukkan daging kering, panggang, tepung dan rempah ke dalam usus haiwan. Di beberapa daerah, otak, lemak ekor dan darah juga digunakan untuk membuat sosis.

Ketentuan Pahlawan: Bacon

Para prajurit yang pergi menjarah atau menyerbu akan memasukkan daging yang dihiris dan asin di sarung kulit dan memerasnya di bawah pelana kuda mereka, sehingga memperoleh daging. Pastrami juga dibuat menggunakan metode seperti menyalakannya, menguburkannya di tempat pembakaran, dan mengeringkannya di bawah sinar matahari. Makanan ini, yang tidak merosakkan dengan cara apa pun semasa perang, migrasi dan musim kemarau yang panjang, adalah salah satu makanan utama orang-orang Turki kuno.

Mereka juga sangat menyukai sakatata: kepala, trotter, tripe, otak, hati.

Mereka membuat hidangan yang disebut "yörgemeç" dengan mencincang babi dan usus, mencampurkannya dengan rempah dan memasukkannya ke dalam usus. Munbar yang disumbat hari ini serupa dengan ini. Mereka akan mengisi usus dengan daging cincang, rempah dan garam, mengacaukan sebotol dan membalikkannya dan memasaknya, yang merupakan kokorec yang kita tahu. Otak dianggap tempat yang paling baik dari domba yang disembelih dan disajikan kepada tetamu yang berat. Paru dan hati dipanggang dan dipanggang, dan dimakan bersama rempah. Orang Turki memanggil makanan itu, yang disebut sebagai "trotter" dari Parsi, "toe bayonet", iaitu makanan yang dibuat dari tulang tumit, dan memakannya dengan senang hati. Kepalanya direbus atau dimasak dalam ketuhar besar. Sekiranya jeroan dimasak dengan mendidih, ia akan dibumbui dengan cuka, garam, dan bawang putih dan dimakan seperti sekarang.

Jangan kata nomad, mereka juga tahu makan ikan: Ikan

Orang Turki yang tinggal berhampiran dengan tasik dan sungai juga terlibat dalam memancing sejak SM. Mereka biasa memancing dari sungai dan tasik dengan jaring, pancing pancing, atau bakul yang terbuat dari kulit kayu. Sebagai contoh, sturgeon tidak hilang dari meja Scythians, yang mengagumkan semua orang dengan seni pertukangan mereka. Seperti hampir semuanya, mereka membersihkan dan memberi garam pada ikan, mengeringkannya di bawah sinar matahari dan memakannya pada bulan-bulan musim sejuk.

Seolah-olah minuman kebangsaan kita bukan ayran: susu

Terdapat perdebatan lucu yang muncul dari semasa ke semasa mengenai sama ada minuman nasional kita adalah buttermilk, kumiss atau raki. Tetapi tidak ada yang keluar dan berkata, "Baiklah, bukan susu?" Baiklah. Kerana selain terlalu banyak dikonsumsi, susu adalah minuman yang sangat suci.

Orang-orang Turki kuno berusaha untuk tidak membuang satu tetes susu dan menggunakan susu paling banyak di rambut mereka, yang merupakan sejenis doa. Mereka bahkan percaya bahawa roh baik dan wanita meneteskan setetes susu dari tasik susu suci ke dalam mulut bayi yang baru lahir, memberi mereka jiwa. Bahkan dukun merawat kebanyakan pesakit dengan susu yang dimasak. Mereka berdua akan membungkus krim susu itu dalam adunan dan menggosokkannya ke muka sehingga kulit mereka tidak terhakis dalam cuaca sejuk.

Hadiah kami kepada dunia: Yogurt dan dadih

Orang Turki memperam yoghurt dengan yoghurt yis, yang mereka sebut "ember", dan mereka menyebutnya "jangan mencuri yoghurt". Orang Turki yang gila biasa mengeringkan bahkan yoghurt dengan mengalirkan airnya sebagai persediaan untuk musim sejuk, apa pun padang rumput itu sejuk, dan menyebutnya "kering". Kadang-kadang mereka menuangkan cuka dalam yogurt dan mencurahkannya ke dalam pastri, dan kadang-kadang mereka mencampurkannya dengan susu dan membuat makanan yang disebut "ikduk". Seperti yang kita semua ketahui, ia menjadi ayran apabila dicairkan. Ayran dimakan sendirian di samping semua jenis hidangan, dan sup dan keju juga dibuat. Mereka membuat mentega dengan mencampurkan yogurt dengan air suam dan membilasnya dengan pakaian yang diperbuat daripada kulit binatang. Setelah minyak diambil, mereka menambahkan garam ke campuran yang tersisa, direbus dan ditapis, sehingga membuat endapan.

Hasil separa nomad: Buah - Sayuran

Diyakini bahawa orang-orang Turki kuno, kerana mereka adalah nomad, selalu berhijrah di tempat mereka dan tidak berurusan dengan para penyembah ladang. Sebenarnya, kebanyakan suku Turki adalah semi-nomad, yaitu, mereka akan selalu menetap di wilayah yang sama hanya pada musim panas dan musim sejuk, dan kecuali jika keadaan luar biasa terjadi. Mereka juga terlibat dalam pertanian kering dan irigasi di dataran tempat mereka menetap, dan mereka menanam buah-buahan, sayur-sayuran dan biji-bijian.

Dalam buku perjalanan yang ditulis oleh seorang duta besar China yang mengunjungi kota Turfan pada abad ke-10, orang Uighur menanam pelbagai jenis buah-buahan dan sayur-sayuran dengan mengairi kebun dan ladang dengan terusan yang mereka buka dari sungai-sungai yang mengalir dari dataran. Melon, tembikai, kebun anggur, kacang polong, kacang polong, ketumbar adalah antara lain. Selain itu, terung (utuh), wortel (gezer), bawang (bawang), timun (turmuz), lobak (turma), lada, zucchini, bawang putih, kacang, epal (ambil), pic (aluç), aprikot, plum, pir, Quince dan anggur juga ditanam dan dimakan.

Kesukaan kita terhadap roti sejak dulu lagi: Gandum

Mereka biasa menabur gandum, barli, millet, jagung, beras dan sayur. Mereka biasa membuat roti yufka (yuga, yupka) dari tepung gandum dan barli. Mereka biasa memanggang gandum dan memasaknya dengan daging dan memasaknya dengan daging. Keskek adalah makanan utama perayaan.

Nenek moyang manti: makanan tuttak

Disiapkan dengan tepung gandum, doh itu digulung seperti doh dan kemudian dipotong menjadi baklava. Potongan daging cincang diletakkan di dalamnya, ujungnya digabungkan dan ditutup. Kemudian dikeringkan dan dimakan semasa migrasi atau direbus dalam air mendidih dan dikeringkan. Setelah memasukkan cuka dan bawang putih ke dalam yoghurt, ia dicurahkan ke dalam api dan dengan itu dimakan.

Master Asia Tengah meja kami: Tarhana Sup

Sup tarhana, yang kebanyakannya disebut kering di Asia Tengah, dibuat dengan keju kering, daging, tepung dan rempah, dan mudah disediakan dengan mencampurkannya dengan air panas dalam keadaan sejuk. Orang Turki juga memakan sup bijirin yang disebut umaç (ogmaç), sup tepung dan sup lentil.

"Ho ho ho" kedengaran kedengaran: Kımız

Geografi di mana orang Turki nomad menyebar dari Asia Tengah ke Eropah Timur penuh dengan patung-patung dengan cawan minum di tangan mereka. Minuman utama orang Turki, yang memanggil minuman beralkohol sebagai "minuman", dimakan baik sebagai makanan berkhasiat dan pada perayaan, adalah kumis. Dibuat dari susu kuda betina yang diperam, kumiss rendah alkohol dan tinggi kalori. Oleh kerana ia benar-benar berkhasiat, ia akan dimakan sepanjang hari dan bukannya makan.

Sejenis koktel Asia Tengah: Tarasun

Orang Turki juga memanggil sejenis anggur "Iraqi" yang terbuat dari susu masam dan "boron" yang diperbuat daripada anggur; Mereka juga menghasilkan minuman keras seperti bir dan anggur dari barli, gandum dan millet, yang mereka sebut "bekni", dan boza. Mereka akan mencampurkan minuman seperti anggur yang dibuat dari millet dengan kız dan membuat minuman baru yang disebut "tarasun".

Minuman dari "Bee Oil": Wain madu

Orang Turki Hun biasa memanaskan yogurt dengan ceri dan aprikot dan menghasilkan dan meminum minuman yang disebut lo. Orang-orang yang tinggal di dalam dan sekitar padang rumput Kipchak akan mencampurkan tanaman seperti ivy yang disebut kumlak dengan madu dan membuat anggur madu, yang mereka sebut "minyak lebah".

Budaya makanan yang dikembangkan oleh orang-orang Turki kuno di Asia Tengah pertama kali dipengaruhi oleh penerapan Islam dan kemudian oleh budaya masyarakat adat yang mereka temui ketika mereka menetap di Anatolia. Perkembangan ini selama berabad-abad akhirnya mencipta masakan Turki hari ini.

Recent Posts