Kisah sedih seorang wanita yang mengetahui bahawa dia ditipu oleh secawan kopi yang tumpah

Hari cuti saya. Saya duduk di rumah dengan baju tidur saya, mencari kisah saya sendiri di antara halaman buku, kehilangan diri saya di tengah-tengah cawan kopi yang kosong.

Kemudian mesej ...

Oleh kerana saya tidak biasa membunyikan telefon bimbit, saya mula mendengar suara gemetar. Kemudian saya membaca tiga perkataan yang akan menghantui saya untuk masa yang lama.

Ia mengatakan "Jangan takut, saya masuk."

Saya tidak faham dulu. Saya membacanya sekali lagi, sekali lagi ... Nombor pengirim tidak didaftarkan di telefon saya, jadi saya tidak mengetahuinya. "Siapa yang Boleh?" Soalan itu menggerogoti otak saya selama beberapa minit. Minit itu akan tersebar dalam beberapa hari, saya belum tahu.

Saya mempunyai banyak senario yang terlintas di fikiran saya. Sudah tentu, kerana saya seorang romantis tanpa harapan, perkara pertama yang terlintas dalam fikiran saya ialah Kid in Kaş. Tetapi dalam beberapa minggu terakhir saya belajar dengan cara yang paling kejam bahawa saya tidak peduli, bahawa hatinya menjadi milik orang lain. "Tidak mungkin," kataku pada diriku sendiri, "Di mana dia akan mendapatkan telefonku? Katakan dia menjumpainya, mengapa dia menulis sesuatu seperti itu?" Tetapi saya tidak boleh berbohong kepada diri sendiri.

Kerana pada akhirnya harapan yang memanjangkan siksaan berlaku. Kerana harapan adalah bentuk bunuh diri yang berulang setiap hari. Ini adalah bunuh diri di mana anda membunuh diri anda pada akhir setiap hari dan meneruskan kehidupan setiap pagi dari tempat anda berhenti. Saya bunuh diri lagi, dan saya mula percaya bahawa Anak lelaki di Kaş yang menghantar mesej itu. Sebaik sahaja 45 minit berlalu dan saya masih melihat skrin telefon, saya tidak tahan dan berkata "Siapa awak?" Saya sedang menulis.

Tiada jawapan. Setengah jam berlalu, satu jam, petang yang panjang dan malam yang panjang lebih gelap daripada semua malam dalam hidup saya ... Tidak ada jawapan.

Saya tertidur melihat skrin telefon bimbit saya, yang tidak menerima mesej.

Kesan rama-rama yang bermula dengan menuangkan secawan kopi

Keesokan harinya ... Kerja saya bermula pada tengah hari. Saya masih mempunyai mesej misteri yang terlintas di fikiran saya semalam. Sebelum saya meninggalkan rumah dan pergi ke kafe, saya memberi semangat kepada diri sendiri dan melakukan apa yang saya cuba semalam dan menyerah. Saya mencari nombor yang menghantar mesej kepada saya.

Dia bermain untuk masa yang lama. Tidak ada yang membukanya.

Sekali lagi, memastikan bahawa hidup menjadikan saya jenaka yang tidak menyenangkan, bahawa ia memberi saya harapan dan gagal lagi, saya kembali ke kehidupan gelap saya. Mungkin pinggan kek kotor, cawan kopi separuh mabuk boleh membuatkan saya melupakan semuanya lagi. Saya boleh lupa bahawa saya mempunyai hati seperti orang lain.

Semuanya berjalan seperti biasa di kafe. Tetapi tanpa pertolongan saya, dia sentiasa memeriksa telefon saya, terus memikirkan tiga perkataan itu. Oleh itu, ketika saya hanya masuk dan mengambil kopi yang mereka pesan kepada pasangan yang duduk di meja dan menyangka mereka mempunyai perkahwinan paling bahagia di dunia dengan senyuman di wajah mereka, saya menimbulkan krisis kecil. Jangan mengambil kata-kata saya untuk itu, beberapa minit kemudian kesalahan ini akan menjadikan hidup mereka terbalik, itu akan menjadikan mereka hidup seperti kegelapan saya.

"Saya sangat, sangat menyesal," kataku kepada lelaki yang saya tuangkan kopi ke seluruh seluarnya. Saya berkata, "Tangan saya dipukul, itu terjadi tanpa sengaja. Biarkan saya menghapusnya dengan segera, tidak ada jejak."

Lelaki itu menghentikan saya ketika saya berlari ke kaunter untuk mendapatkan lampin. "Berhenti, berhenti," katanya, "Tidak apa-apa, saya akan membersihkannya di wastafel sekarang."

Dia masih mempunyai senyuman lebar di wajahnya. Ini menenangkan saya. Saya memandang wanita itu. Dia juga tersenyum. Mereka kelihatan seperti tidak ada yang boleh merosakkan mereka hari ini. Mereka gembira. Mereka sangat gembira.

Ketika lelaki itu pergi ke singki, saya membersihkan meja dengan kain yang saya beli dari kaunter. Sementara itu, sesuatu yang tidak dijangka berlaku dan telefon yang ditinggalkan oleh lelaki di atas meja mula berdering seolah-olah tidak akan berhenti.

Wanita itu menolak walaupun tidak melihat skrin terlebih dahulu. Tetapi ia berdering sehingga telefon akhirnya mengambilnya. "Oh, kita harus buka ini" dia mencadangkan dan membuka dirinya.

Tetapi dia meraih telefon dalam masa 5 saat tanpa sepatah kata pun keluar dari mulut wanita itu. Ia membeku. Kilauan kebahagiaan di mata itu tidak ada lagi. Sebagai gantinya, ada kekosongan yang hebat, kelam kabut, kegelapan yang hebat. Mula-mula matanya memenuhi, kemudian api meletus dari matanya. Wajahnya tidak pernah berubah. Wanita itu mengalami kesakitan, kesedihan dan kemarahan dengan matanya.

saya takut

Kemudian dia meninggalkan telefon suaminya di atas meja dan tiba-tiba meninggalkan meja. Dia terhuyung-huyung ketika dia mengambil beberapa langkah dan sampai di pintu kafe. Dia berpaut pada kerusi terdekat agar tidak jatuh.

Saya meminta bantuan anda sekarang. Saya berkata, "Puan, kamu baik-baik saja? Ayo, duduk, saya akan ambil air."

"Tidak, tidak," katanya, memukul rahangnya, "Aku harus pergi, aku harus keluar dari sini sekarang."

Saya berkata, "Izinkan saya memberitahu pasangan anda". Pada saat itu, wanita itu menggenggam lengan saya dengan sekuat tenaga, berkata, "Jangan katakan apa-apa padanya," sambil berkata, "Jangan katakan apa-apa padanya," dan mula menangis.

"Saya bertanya, bolehkah anda membawa saya dengan teksi?" katanya antara tangisannya.

Seorang wanita yang mengetahui bahawa pada hari dia belajar menjadi seorang ibu, hari yang difikirkannya adalah hari paling bahagia dalam hidupnya, dia ditipu oleh suaminya.

Saya menemaninya ke awal jalan. Tangisannya ketika menunggu teksi tidak pernah berhenti. Anda tahu saya, saya tidak pernah tahan dengan perkara seperti itu. "Adakah anda pasti baik-baik saja? Adakah anda mendapat berita buruk di telefon?" Saya berkata, kehilangan rasa ingin tahu saya lagi.

"Berita buruk? Tidak mungkin lebih buruk. Saya tidak seharusnya mengambil telefon itu, tidak pernah. Tetapi bagaimana saya tahu? Nama suami saya, pengurus Serkan, tertera di skrin: Puan Kübra! Saya tidak ' Saya mahu pengurusnya marah dengannya, tetapi saya hanya berkata, 'Saya akan membukanya dan menjelaskan keadaannya. "" Puan Kübra, kami mendapat berita baik hari ini, kami mempunyai bayi! " Saya katakan dia mengucapkan tahniah kepada kami, dia tidak akan marah dengan penundaan Serkan, dan kami akan meneruskan kehidupan dengan gembira di mana kami tinggalkan.

Sebaliknya, sebaik sahaja saya mengangkat telefon, Kübra Hanım, sebelum saya membuka mulut, Kübra Hanım, yang sudah berkahwin dan ibu seorang anak perempuan, masuk dan keluar dari rumah kami, berkata, 'Tidak anda menyingkirkan isteri bodoh itu? Ayuh cintaku, aku menunggumu di tempat biasa, '' katanya. Dia memberitahu saya bahawa ... yang baru mengetahui bahawa dia akan mempunyai bayi, mengetahui bahawa dia akhirnya akan menjadi seorang ibu, dan yang sedang jatuh cinta dengan suaminya, dia berkata kepada saya. Suami saya curang dengan wanita itu. Boleh anda percaya Sebenarnya, mereka semua duduk di kepala saya sekarang ... Peralihan panjang, makan tengah hari perniagaan, perjalanan perniagaan ke luar bandar, tinggal di hotel ... Wanita itu betul, saya bodoh, saya bodoh! "

Saya melihat wanita yang mengetahui bahawa pada hari dia mengetahui bahawa dia akan menjadi seorang ibu, pada hari dia menganggapnya adalah hari paling bahagia dalam hidupnya, dia ditipu oleh suaminya. Kerana saya sangat mengenali perasaan ditipu. Tidak ada momen lain dalam hidup anda ketika anda merasa kurang berharga, kurang penting dan kesepian. Hati dan harga diri anda hancur pada waktu yang sama, dan sangat sukar untuk memikul kedua beban ini pada masa yang sama. Mengetahui bahawa lelaki yang anda cintai mencintai orang lain dan bukan anda dan lebih suka dia daripada anda

Mengetahui apa yang dia lakukan membakar hatinya, menyakitkan dan menghancurkan hatinya.

Sebelum saya dapat menghiburkan wanita itu, sebuah teksi berdiri di hadapan kami, dan wanita itu berlari ke arah teksi, mengesat matanya. Cuma "Jika dia bertanya, katakan padaku aku sudah pergi, tidakkah kamu berbicara tentang hal lain?" Dia berkata, lalu berhenti sebentar, berbalik ke arah saya dan berkata, "Terima kasih banyak, anda menyelamatkan nyawa saya dengan menuangkan kopi itu" dan dia cepat-cepat pergi dengan menaiki teksi.

Saya kembali ke kafe. Lelaki itu keluar dari sinki, melihat kiri dan kanan. Apabila dia melihat saya, dia segera berlari ke arah saya. "Di mana Cansu? Pernahkah kamu melihat isteriku?" kata. Saya katakan "hilang". Lelaki itu memandang lama wajahku. Saya tidak dapat menahan diri, saya berkata, "Saya rasa ia hilang selama-lamanya."

Lelaki itu terpana. Dia meninggalkan sejumlah wang di atas meja dan meninggalkan kafe.

Kesan rama-rama yang bermula dengan menuangkan kopi saya berakhir dengan hancurnya perkahwinan di depan mata saya.

***

Sehingga saya menutup kafe pada waktu petang, saya tidak dapat keluar dari fikiran saya apa yang berlaku hari ini. Saya dapat merasakan hati Cansu Hanım yang masih terbakar, saya merasakan kesakitannya seperti kesakitan saya sendiri.

Sebaliknya, saya mempunyai mesej yang terlintas di fikiran saya semalam. Ketiga-tiga perkataan itu menghantui saya. Semua ini membuat saya keliru, kekejangan di perut, pin dan jarum di kulit saya.

Saya yang terbaru meninggalkan kafe. Semasa saya mengunci pintu kafe, saya tiba-tiba merasakan bayangan di sebelah kanan saya. Saya menggigil.

Suara keluar dari kegelapan;

Dia berkata "Jangan takut."

Saya berkata "Saya takut".

Dia berkata "Saya ada".

Nafasnya berbau laut.

Recent Posts